Kenapa!!!

Kenapa selalunya keperluan orang lain selalu kita penuhi tapi, keperluan diri seringkali diabaikan?

Kenapa bila orang minta tolong, kita dengan senang hati atau sedaya upaya cuba menunaikan, sebaliknya jika diri sendiri meraung minta dibantu, kita selalu buat tak dengar?

Sebab kita adalah kita? Kita tak bermakna untuk dibantu? Kerana orang lain tak nampak mana kebaikannya jika menolong diri sendiri?

Orang minta dibantu dalam pelajaran. Kita akan mula belajar untuk mengajar bukan untuk belajar. Kita belajar sebab kita kena ajar orang, bukan sebab diri sendiri yang nak belajar itu. Kalau orang tak minta ajar? Akan bergerakkah kita?

Orang minta kita kejutkan mereka untuk bangun Subuh, kita sedaya upaya kunci jam supaya tak terlajak. Bila mereka tak minta, punyalah susah kita nak usaha bangun untuk kepentingan diri sendiri. Ya lah, kepentingan dirilah, supaya tak dimurkai ALLAH.

Orang minta bermacam nasihat sebagai motivasi kepada mereka untuk kembali bersemangat dan berusaha. Kita beri dengan harapan, kalau tak banyak, sepatah kata pun diharap akan dapat membantu. Tapi, kenapa bila kita yang perlu dimotivasikan, kita lebih rela biar diri melepek ketidakdayaan seperti orang yang tak ada ilmu?

Mengapa kita tak rasa kepentingan membantu diri seperti pentingnya kita membantu sahabat-sahabat kita? Kenapa kita tak satu letak nilai yang berharga pada diri untuk diUSAHAkan sebaiknya?

Kenapa ya? Selalunya, kita akan mengharapkan bantuan orang lain untuk menunjukkan kepada kita siapa kita yang sebenarnya?

Sebab kita menganggap diri sendiri adalah kita sahaja, bukan satu entiti seperti orang lain. Seperti juga mereka memandang diri mereka sebagai diri mereka sahaja, tapi kita adalah satu entiti. Jadi pada mata kita, diri sendiri tidak penting sepenting kita pada mata orang lain.

Faham tak ni?

Jikalah kita sendiri peduli akan diri kita masing-masing, kita tak perlu lagi peduli akan orang lain. Maksudnya, tak perlulah kita susah payah menjaga, mengawal, menasihati, memperingati, dan memotivasi orang lain, kerana mereka dah hargai diri sendiri.

Tapi tentunya kita tak boleh ajak semua orang untuk hargai diri. Kerana kita pun belum mulakannya.

Situasi kita, situasi mereka sama saja.

Jadi, cubalah mula dengan diri sendiri. Hayati apa yang kita ada. Gunakan diri sebaiknya. Kita boleh menggerakkan orang, tapi memang amat sukar untuk menggerakkan diri sendiri.

“Pemimpin yang berjaya bukanlah mereka yang berjaya mengawal orang bawahannya, tapi yang berjaya mengawal diri mereka sendiri.”

Ketahuilah bahawa kita perlu jadi penyokong paling kuat untuk diri sendiri, sebab orang lain tak akan selamanya berada di sisi kita. Mereka juga ada diri sendiri untuk dijaga.

Jika kita belum boleh menjaga diri sendiri, kita sebenarnya belum layak menjaga orang lain.

One thought on “Kenapa!!!

  1. salam. wee, ske! abg tulih panjang… huhuu… bau maksod sampai lebey. nadia ni lampi kan… huhuu…

    yup, betol tu.
    tapi,kiter gak tidak boleh menidakkan akan keperluan diri yang satu:memerlukan owang lain juga untuk bantu diri kite.

    bukan bermaksod kiter bergantung pada orang lain, tapi kakadang semasa kita dalam ‘kegelapan’ mmg orang lain yang diperlukan untuk bantu pegang ‘lampu suluh’, suluhkan mana yang patot.

    its true, kiter yang kene lebih membantu diri sendiri, but when it comes tu sumting yang sendiri tapat handle, mmg orang lain yang boleh lebih membantu.

    thanx to other people sekeliling nadia.
    without kamo2, sapelah shayer.
    and sume manusia pon, kebergantungan sesama sendiri la yang dapat menaikkan diri. tetapi terlampau kebergantungan juga menyebabkan manusia itu LEMAH. tapi sume pon terpulang kepada individu itu untuk tentukan apa yang terbaik kan.

    take care abg!
    huhuu…
    (^^)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s