Mengapa kita gundah gulana kerana “Hidup”

Manusia tidak henti-henti ditimpa kecelakaan,dugaan,musibah dan berbagai bentuk cubaan.Di sekeliling hidup ini adalah medan untuk kita tempoh kerna setiap penjurunya dikawal oleh cubaan dan musibah yang akan menimpa kita pada bila-bila masa.

Tidak disangka,ketika hati sedang bergembira .. Musibah datang tanpa diduga ..Ketika kita mula bersemangat dengan apa yang kita cuba perolehi , secara tiba-tiba matlamat itu hilang dan seakan-akan apa yang ingin kita kecapi itu juga kabur dari pandangan .. Allah berfirman ” Tidak aku ubah nasib sesuatu kaum itu melainkan mereka mengubah nasib mereka sendiri”..

Apa yang terjadi kini bukan untuk kita bersedih tetapi jalan untuk kita berusaha gigih untuk mengubah nasib ..Allah itu maha mengetahui ..DIA tahu apa yang terjadi pada hambanya dan apa yang terbaik buat hambanya..Sedangkan hati kita terus resah memikirkan “permata” yang mahu kita peroleh itu hilang dan berkecai..Hati merintih dan terus bersedih..Seakan-akan kita hilang arah dan tidak berhenti memikirkan akan apa yang terjadi..”Permata” bukanlah mudah untuk digapai dan diperolehi dengan hanya tangan kosong.. Jika mudah untuk kita perolehi itu ,ia lebih layak digelar “Zhulian”..

Kenapa hati resah ? ..Makanya pada siapa temat kita mengadu?..Allah atau hanya terus berdiam dan membisu..Kita ini ibarat pokok.Pokok memerlukan cahaya matahari untuk hidup.Memerlukan baja yang mencukupi untuk subur dan memerlukan air untuk sentiasa berada di tahap yang memuaskan.Jika tanpa cahaya matahari,baja dan air berkemungkinan pokok itu akan mati dengan cepat atau mungkin ia akan bertahan dalam tempoh masa yang amat singkat.

Begitulah juga hati dan manusia.Hati itu adalah penghulu bagi tubuh badan kita.Diibaratkan cahaya matahari yang terdapat di dalam hati itu ialah redha Allah.Redha Allah menerangi hati-hati manusia ini agar sentiasa redha dan taat kepadanya.Redha dalam erti kata menerima takdir Allah.Bersabar dan terus bersabar.Tidak terlupa juga berusaha untuk mengubah nya.Semakin hari hati ini perlu di bajai dengan mencari ilmu dan menambahkan ilmu di dada.Baja hati adalah ilmu agama.Ilmu itulah penyuluh bagi orang beriman.Hati yang dibajai dengan ilmu agama akan kuat .. dan dalam masa yang sama ia bagaikan air yang mencurah-curah seperti amal kita dalam setiap hari akan perintah Allah itu..Semoga hati yang resah akan menjadi kuat dan sentiasa bersama Allah..Sesungguhnya Allah bersama orang yang bersabar..Wallahualam..

http://tarbiyahcintadariallah.blogspot.com/2011/01/kenapa-hati-ini-resah.html

3 thoughts on “Mengapa kita gundah gulana kerana “Hidup”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s